•  MH370 catat jalan cerita yang panjangHMAS dan KD Lekiu terlibat mencari pesawat MH370. Foto EPA
 1 / 1 
MISTERI kehilangan pesawat MH370 belum terjawab meskipun pencarian melibatkan banyak negara dengan kelengkapan moden.

Menyorot tragedi setelah lebih sebulan berlalu, pesawat MH370, jenis Boeing 777-200ER, membawa 239 individu termasuk 12 anak kapal berlepas dari Lapangan Terbang Antarabangsa KL (KLIA) pada 12.41 pagi pada 8 Mac.

Pagi itu,dunia terkejut, apabila Ketua Pegawai Eksekutif MAS, Ahmad Jauhari Yahya mengesahkan kehilangan MH370 pada 7.30 pagi.

Selepas lebih sebulan, 26 negara terlibat serta pelbagai aset digunakan untuk mencarinya.

Dari hari pertama sehingga kini, misi SAR menemui pelbagai petunjuk yang mengecilkan kawasan pencarian bagi menemui kotak hitam pesawat  yang kini tertumpu di selatan Lautan Hindi.


Petunjuk demi petunjuk

Lewat petang hari pertama, media tempatan Vietnam melaporkan pesawat Jabatan Penerbangan Awam Vietnam mengesan tumpahan minyak dipercayai dari  MH370.

Tompokan minyak sepanjang 20 kilometer ditemui 140 kilometer ke selatan Pulau Tho Chua di pesisir selatan Vitenam.

Penemuan itu seakan-akan petunjuk kepada kehilangan pesawat itu di sekitar Laut China Selatan, namun tidak dapat disahkan.

Pada hari kedua, satu lagi tompokan minyak yang panjang 100 batu nautika dari pesisir Pantai Tok Bali ditemui Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia.

Penemuan tompokan minyak di pesisir laut Vietnam dan pesisir Pantai Tok Bali, bagaimanapun disahkan pada hari ketiga SAR oleh Ketua Pengarah Jabatan Penerbangan Awam, Datuk Azharuddin Abdul Rahman, bahawa bukan milik pesawat berkenaan.

Misi SAR pada hari kelima, menemui objek yang boleh menjadi petunjuk usaha mencari MH370 kerana terdapat tulisan 'boarding' pada permukaan objek tersebut dan ia mungkin rakit getah penyelamat yang dibekalkan kepada penumpang pesawat untuk menyelamatkan diri.

Penemuan objek kira-kira 10 batu nautika dari pantai Port Dickson menguatkan lagi spekulasi bahawa kapal itu terhempas.